Nyebelin Sih, Tapi…

by chachathaib

Let’s say, i’m a newbie wife.

Dua bulan lebih nikah, banyak sekali hal-hal yang gak terduga bakal gue alami.

Di umur yang masih 22, kayaknya gue udah ngerasain yang orang usia 25-30an alamin.

Gak tau juga sih, perasaan gue doang atau gimana.

Okay,

beberapa hari lalu Falla nanya, jadi dua bulan selama pernikahan gue ini gimana?

Biasa, calon penganten pasti ada kekhawatiran-kekhawatirannya. Gue juga dulu gitu.

Satu contoh simpel yang bisa gue kasih sebagai jawaban waktu itu adalah…

“Marriage is… ketika lo masuk ke Zara misalnya. dan lo liat ada blazer atau cardigan lucuuuu banget. yang biasanya tanpa pikir panjang akan lo beli. tapi gak setelah nikah, karena di saat yang bersamaan lo akan mikir ‘kayaknya gue bisa beli dispenser baru’ atau ‘kayaknya mendingan gue beli microwave atau happy call yang gedean deh’.” simple nya sih gitu ya, at least buat gue.

Dua bulan pernikahan,

sebelum nikah gue udah mempersiapkan diri bahwa pasangan gue akan 10x lipat lebih ngeselin dibanding waktu pacaran.

And guess what? 

ternyata karena gue udah menurunkan lumayan jauh ekspektasi gue, ketika dia gak sebegitu ngeselinnya…gue gak kecewa🙂

that’s the power of “turunin dikit ekspektasi, biar gak frustasi.”

dan selain apa yang gue sebutin di atas,

gue mempelajari satu hal. Yang sebenernya ini keadaan di mana gue kayaknya lagi ‘ditampar’ sama keadaan. Keadaan yang akhirnya ngajarin gue tentang gimana perih dan hampanya kehilangan. Gue belajar dari raut wajah Teh Pipik, Istri Alm. Uje.

Di mana beberapa saat itu gue lagi kesel-keselnya karena ngerasa pasangan gue ternyata bisa nyebelin juga selain bikin gue ketawa terus… 

Pasangan kita bisa aja mendadak begitu nyebelin,

bisa aja sering kali mereka gak peka,

bisa aja sering kali mereka lebih asik sama gadgetnya,

bisa aja sering kali mereka gak nyimak apa yang kita omongin,

bisa aja sering kali mereka gak nurutin mau kita apa yang sebenernya,

bisa aja mereka ceroboh,

mereka lupa,

mereka gak habisin makanan yang kita masakin buat mereka,

mereka gak inget ulang tahun pernikahan,

mereka telat kasih kabar,

mereka ini itu dan sebagainya.

Tapi ketahuilah, senyebelin-nyebelinnya pasangan kita sekarang. Keadaan mungkin aja jauuuuuh lebih nyebelin dan bikin nyesek lagi kalo seandainnya mereka ga ada.

Mereka pergi jauh banget, yang kita tau cuma nunggu.

Mereka keluar rumah, tapi kita ngga tau apa mereka akan kembali pulang atau ngga,

Mereka keluar rumah, ketika pamit kita ngga tau apa aja yang bisa terjadi sama mereka di luar sana. Apa kita bisa cium tangan atau keningnya lagi atau nggak.

Kita nggak pernah tau.

Bahkan beberapa detik ke depanpun kita ngga pernah tau.

So what I’m trying to say here, is…

appriciate what you have now.

Cause you never know what you’ve got ’till is gone.

 

Let’s hug our beloved ones now🙂

 

( PS : i just did it before he left our house :p )